Skenario Mbah Bisri

Kyai Bisri Mustofa Pidato

Kyai Bisri Mustofa Pidato

Kyai Bisri Mustofa ingin, saat memasuki alam akhirat nanti dalam keadaan benar-benar siap. Karena itu beliau “merancang macam-macam skenario” untuk menghadapi berbagai kemungkinan. Diantaranya adalah skenario apabila malaikat mencegatnya di pintu sorga.

Malaikat:   Sampeyan nggak bisa masuk!

Kyai Bisri:   Kenapa?

Malaikat:   Sorga ini disediakan untuk muttaqin… sampeyan tidak termasuk.

Kyai Bisri:   (Garuk-garuk kepala) Waduhh…

Malaikat:   Sekarang sampeyan saya bawa ke neraka!

Kyai Bisri:   Lho! Lho! Lho! Nanti dulu… nanti dulu… saya ini kiyai je!

Malaikat:   Nggak perduli! Kalau nggak bisa ke sorga ya berarti ke neraka! Nggak ada tempat lain!

Kyai Bisri:   Nanti dulu… nanti dulu… sareh… Ya saya akui kalau sorga ini disediakan untuk muttaqin… saya juga ngrumangsani kalau saya ini belum… Yah… gimana lagi… tapi ya jangan grusa-grusu begitu to! Dirembug dulu… dirembug dulu… sama teman sendiri itu dirembug dulu… gimana baiknya gitu lho!

Malaikat:   Dirembug dirembug gimana?

Kyai Bisri:   Begini lho… kalau sekarang saya sampeyan cegati ya sudah… saya trimo… tapi ‘kan sampeyan tahu, ada satu hak saya yang belum dikasihkan…

Malaikat:   Hak apa lagi?

Kyai Bisri:   Hak berkumpul dengan guru saya, Kyai Kholil Harun.

Malaikat:   Lha kok bisa?

Kyai Bisri:   Ya bissa to! Saya ini dari kecil kehilangan bapak… terus dipelihara guru saya. Tadinya bodoh, dipinterkan… malah akhirnya dijadikan menantu…

Malaikat:   Nggak ada urusan! Itu bukan jaminan!

Kyai Bisri:   Lho bukan gitunya… tapi saya ini ‘kan terus mencintai guru saya!

Malaikat:   Memangnya kenapa kalau sudah gitu?

Kyai Bisri:   Lha kalau cinta ya kumpul to!

Malaikat:   Kata siapa?

Kyai Bisri:   Welllhooo… ya Kanjeng Nabi to! Yuhsyarul mar-u ma’a man ahabb… masak sampeyan nggak tahu?

Malaikat: (pikir-pikir) Ya sudah… sekarang dimana guru sampeyan?

Kyai Bisri:   Ya ayo… kita cari…

Maka didapatilah Kyai Kholil Harun sedang duduk-duduk dengan banyak orang di sebuah taman yang luas dan indah sekali dan diantara orang-orang itu ada sosok yang berpendar-pendar cahayanya menyilaukan mata…

Kyai Bisri:   Lha itu apa!

Malaikat:   Mana?

Kyai Bisri:   Itu yang guwagah ngguwantheng itu!

Malaikat:   Yang disitu semuanya gagah-gagah nggantheng-nggantheng gitu…

Kyai Bisri:   Ck… iittu lhooo yang sedang jagongan sama Kyai Abdul Muhaimin Lasem, sama Kyai Hasyim Asy’ari, sama Syekh Umar Hamdan…

Malaikat:   Terus sampeyan maunya kumpul disitu gitu?

Kyai Bisri:   Lha iyya to? Hak je… hak je!

Malaikat:   Itu kan sorga?

Kyai Bisri:   Ya gimana lagi… bejanya awak saya…. Bukannya saya minta sorga lho iniii! Enggak lhooo! Saya cuma minta kumpul guru saya lho! Cuma minta hak saya lhooo! Gimana?

Malaikat:   (Garuk-garuk kepala) Ya sudah ya sudah… sana…

(Catatan: Skenario ini disadur dari transkrip salah satu ceramah pengajian Kiyai Bisri Mustofa)

11 thoughts on “Skenario Mbah Bisri”

  1. intan says:

    jan lucu tenin iki…

  2. Noor Mufty says:

    mantabbb.., jadi pengen punya guru lagi

  3. Dudung Solahudin says:

    heheehhe..cerdas

  4. khasilul says:

    dalem nderek mawon

  5. Anonim says:

    ngimpi…

  6. supri manutd chicarito says:

    kulo badhe derek Gus Dur mawon…

  7. Abdul Salam says:

    Cerdas :)

  8. vivy says:

    jegagaggagagagaggagagagaagagaggagggggg

  9. Syaiful Affa says:

    Wak wak wak wak…

    Nderek bloko we penak koq,,, Hehehe

  10. roin says:

    subhanaallah…….

  11. Agiel says:

    benar benar cerdas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *